Dr Waina

ku bukan sasterawan, bukan karyawan bukan jua wartawan tapi ku ingin berkarya di saat ku terdaya

NOTA untuk pembaca blog yang bertanya

Assalamualaikum….

 

Alhamdulillah, masih lagi ada yang sudi membaca blog ini setelah sekian lama saya sepi…

Terima kasih jua buat mereka yang tak jemu bertanya soalan pada saya melalui blog ini. Namun ingin saya sampaikan salam kemaafan kerana masih ada banyak soalan yang diajukan yang tak terbalas sejak tahun lalu.

Kebanyakan soalan yang diajukan, kadang kala diluar kemampuan saya.. terutamanya tentang isu harga rawatan.

Buat makluman, saya masih tidak mempunyai klinik pergigian sendiri.  Maka, agak susah untuk saya membuat justifikasi mengenai isu harga rawatan diklinik swasta.

Alhamdulillah, saya baru sahaja habiskan pengajian dan teruskan kerja ditempat yang lama..masih lagi pengawal pergigian di klinik kerajaan…InsyaAllah, mungkin suatu ketika nanti ada rezeki, barulah membuka klinik persendirian sendiri. Seketika ini, berkhidmat dengan mengajar dan memberi rawatan setakat mana termampu

Maka, minta maaf sangat-sangat buat mereka yang bertanyakan soalan mengenai kos rawatan, tempat kerja/klinik saya… smua tu tiada jawapannya buat masa ini..InsyaAllah, mungkin di masa hadapan, akan ada jawapannya

Saya dapati, ada yang bertanya soalan pada saya dahulu tentang masalah gigi yang dihadapi tanpa merujuk kepada doktor gigi lain dahulu..Saya boleh memberikan pendapat berdasarkan tulisan masalah yang diceritakan, tetapi seeloknya dapatkan nasihat awal daripada doktor yang melihat sendiri kes anda..Seorang doktor klinikal lebih mudah memberi komen/mengulas masalah jika dapat melihatnya dengan mata sendiri..

Namun, tidak jua saya menghalang jika ada yang nak bertanya..mungkin ianya memakan masa …InsyaAllah, akan saya cuba bantu jelaskan apabila termampu.

 

Wassalam

 

 

October 31, 2011 Posted by | My Story .:DenTisT:. | Leave a comment

Aku, Kamu dan Dia

16hb Dis 2010

Tinta buat suami dalam penerbangan ke hk:

AKU, KAMU dan DIA

 

Kata hatiku,

Kucinta dan sayang padamu,

Kurindu bila jauh dari sisi mu,

Tak terlengkap bila terasing, terpisah biarpun seketika.

Kata imanku,

Cinta dan sayangku padamu kerana Dia,

Rinduku padamu pabila bergeloranya kerinduanku pada Dia Yang anugerahkan kamu pada ku,

Kehadiranmu melengkapkan diriku sepertimana Dia memadankan Adam dengan Hawa.

Kataku buat kamu,

Aduhai insan, suami yang diciptakan untukku

Aku isterimu, dari tulang rusukmu yang bengkok,

Biarku selalu dekat dihatimu,  

Lenturkanku dengan cara kehalusan bersendikan ketegasan,

Manjakanku dengan bait-bait kalimah cinta mendalami cinta padaNya,

Pimpinglah ku, didiklah aku

Kekerasanmu jangan sampaiku mudah menjadi patah

Kelembutanmu jangan sampaiku bertambah bengkok

Aku ini terpilih oleh Dia menjadi gandingan untuk kamu

Biarku menjadi suria dihatimu selagi hayat dikandung badan

Izinkanku menjadi yang solehah,

Bidadari syurga dunia dan akhirat

Hanya buatmu, suamiku

 InsyaAllah

 

December 17, 2010 Posted by | My Story .:DenTisT:. | , , | 3 Comments

Monolog Suka & Duka Kami

Suka & duka bersahabt baik….betul betul betul

“SUKA”:

12hb Okt

Anugerah, pemberianNya……sah ku hamil….Alhamdulillah…..

<Berita gembira buat kami>

 “DUKA”:

24hb Nov

Hari yang ditunggu-tunggu untuk pemeriksaan pertama kali di hospital untuk kandungan ku…

Minggu 11, itu yang sepatutnya usia fetus yang dijangkakan

Namun ku dikhabarkan dengan berita yang kandunganku ‘no heartbeat’…

Terasa dihempap batu, antara sedar dan tak sedar.

Debaran yang sememangnya telah kurasai sebelum ini makin terasa hebat getarannya….

Persoalan demi persoalan dibenak pemikiran….

Pilu hati menangisi kehilangan anugerah ilahi

Ku menyusuri langkah sendirian di sini, tanpa suami disisi….

Apa mungkin dapat ku lalui sendirian di sini?

Rapuh dan reput tak bermaya

Ku tersentak, terhenti dipersimpangan

namun Dia Yang Maha Mengetahui dan Bijaksana menolongku

Lalu kumengatur langkah kembali ke arus realiti

Ini hakikat kepiluan diri ini

Walau ditangisi, diratapi

Ia telahpun terjadi serta ditentukan oleh Ilahi

Hadiah dariNya ini terlalu berharga

Namun belum sempat kubongkarkan melihat isi, ia telah hilang dari pandangan

Tetap dihatiku,

Rasa syukur dan redha

 

Ada manis, ada tawarnya

Ada suka, ada dukanya

Ada pertemuan, adalah perpisahan

Kata suamiku: “ingatlah, setiap dugaan ada hikmahnya..kita bukanlah orang yang pertama yang diuji sebegini” 

Teringat ayat arwah abahku….. ‘this is not the end of the world’ 

Akhirnya ku nekad dan yakin…itu yang pasti dan tiada lagi kata dua…

Nantikan kepulanganku kerana ubat jiwa ragaku berada disana……..ku perlukannya di saat ini…

ya Allah, bagilah kemudahan, bagilah kelancaran…..bagilah jua ku ketabahan menyusuri kesuraman yang ku pasti ianya akan berganti dengan kecerahan dihujung waktu sukar ini…aminnn yaa rabbal ‘alamin

December 17, 2010 Posted by | My Story .:DenTisT:. | | 4 Comments

MANISnya PerCINTAan berULAMkan PerGADUHan

MANISnya PerCINTAan berULAMkan PerGADUHan ……..

 

“Kalau tak gaduh, memang tak sah”…..Betul ke tuuu??

Lalu , upin dan ipin pasti menjawab, “betul, betul, betul”. 

Bergaduh memang merupakan satu rutin harian/mingguan yang boleh berlaku secara seketika, sementara, sekejap ataupun lama tak kira antara kita dengan siapa pun terutamanya, dengan musuh/saingan..tapi, tak jugak. Bukankah makin ‘rapat’ kita dengan seseorang itu, makin mudah untuk kita bergaduh….  Ibubapa? Adik-beradik? Kawan rapat?..dan yang paling pasti, dengan suami/isteri….

I told Mr W (my husband) ,” If we fight or quarrel, please do not make it turn as a big fight…and please pujuk your wife before midnight so that your wife can sleep well, dreaming and thinking about her loving husband“

Persoalannya, Siapa suka bergaduh? Saya tak suka dengan pergaduhan, kacau bilau jiwa dibuatnya.

Seringkali kita mendengar isu antara si lelaki dengan si perempuan.  Dua individu yang mempunyai ciri-ciri keperibadian yang berbeza namun, dengan izin dan takdir Allah Yang Maha Pengasih, si lelaki dan si perempuan yang selalu bertengkar itu dijadikan satu pasangan, membina masjid dan seterusnya memegang amanah serta tangungjawab dalam rumahtangga… 

Sebuah percintaan yang sah disisi Islam merupakan,ikatan “perkahwinan” yang sememangnya tersirat dengan pelbagai ganjaran pahala. 

Siapa sangka, insan yang sentiasa membuatkan kita rasa marah dan sakit hati bakal menjadi seseorang yang teristimewa dalam hidup..Siapa dapat menduga, lelaki/perempuan yang paling kita rasa sesuai dan serasi, bakal memberi seribu masalah dikemudian hari. 

JANGAN kamu menyayangi seseorang secara berlebihan kerana barangkali kamu akan membencinya dikemudian hari nanti….”

Ianya suatu yang normal apabila kebanyakan antara kita mempunyai senarai tentang ciri-ciri pasangan idaman ataupun paling senang saya katakan, masing-masing memang ada ‘checklist’ pasangan idaman yang tersendiri.  Tak percaya?..cuba tanya diri sendiri… 

Contoh:-

Si lelaki mahukan pasangan seperti  “Miss USA”. Ber versatile, bukannya gadis kekampungan …Si perempuan pula biasanya mahukan pasangan gaya ala saterawan ala-ala romantika gitu, gagah perkasa tak pun ala-ala macho. 

Secara keseluruhan, apabila ada 1001 orang manusia maka akan ada 1001 “ciri pasangan ideal”.  Tapi, realitinya “NOBODY IS PERFECT”

Dalam sebuah perhubungan, kita tak sedar yang kita cuba membentuk pasangan pilihan kita menjadi acuan seperti dalam ‘checklist’ pasangan idaman yang diharapkan.  Oleh itu, kita menjadi kecewa dan sedih apabila ianya tak seperti yang diharapkan …

JADI, untuk elakkan daripada terkecewa dan terus bersedih…HENTIKAN mengubah tapi lebih seronok jika kita dapat BERLATIH menerima setiap kelebihan dan kekurangan yang ada pada pasangan dengan hati yang redha. LEARN TO BE GIVE & TAKE…

Yupp, Loving someone is like  a GAMBLING!!!  You can be addicted with it, also it can be annoying but then, still you can not stop it

Bila nak membeli barang, kita pastinya mencari barang yang mempunyai ‘brand’ yang ada jaminan a.k.a warranty.  Macam itu jugalah dalam sebuah perhubungan dalam perkahwinan ini.  Kita sentiasa mahukan ‘jaminan’ untuk bahgia bersama pasangan kita tapi ada jaminan ke bahawa hatinya 100% akan selamanya untuk kita?..Ada jaminan ke yang hati kita sendiri 100% selamanya untuk dia?

MINTA PERHATIAN, ada sapa-sapa boleh bagi jaminan untuk itu?

Jika ada pasangan yang bertanya, jawablah… “insyaAllah”…

Sememangnya tiada pasangan yang mampu memberi jaminan 100% tapi, kita boleh cuba menuju kearah tersebut dengan berlandaskan paksi agama untuk capai kerukunan dalam ikatan sebuah perkahwinan yang diberkati Allah dunia dan akhirat. 

I told Mr. W (my husband) that I want to be his angel in the heaven…   then he said to me that “ You are my angel dear, your are my angel from now on and until in the heaven…insyaAllah”

Apabila bercinta, semuanya manis dan indah…Apabila bergaduh, semua yang manis akan menjadi pahit, kelat, masin TETAPI, apabila makanan itu bernama cinta, lauk pauknya pasti ada yang bernama gaduh…

Maka dengan ini, SAH bahawa percintaan yang manis pastinya berulamkan pergaduhan..

 

Note for my husband:

 Dear Mr. W, thank you for your patience for these 33 days.. I really hope that we can be happily and cherish our times together until the end of our lives..Aminn..

 

June 4, 2010 Posted by | Guide .:Resepi@Petua:., My Story .:DenTisT:. | , , | 1 Comment

Cinta itu…

Cinta yang hakiki adalah cinta pada Ilahi.

Cinta yang suci adalah cinta antara suami isteri.

Cinta boleh menyemarakkan dan membinasakan semangat diri.

Oleh itu, janganlah terlalu mencintai pasanganmu, barangkali nanti kamu akan terlalu membencinya kelak.

May 22, 2010 Posted by | My Story .:DenTisT:. | | Leave a comment

New beginning…New Chapter…New Life

Salam ukhwah, salam perjuangan…

Terlalu lama diriku membiarkan blogku sepi tanpa coretan terbaru, sekadar memberi respon untuk soalan-soalan yang diajukan oleh sahabat. Minta maaf, hanya itu terdaya buat tempoh ini lantaran.  Sebenarnya, dalam tempoh yang berlalu ini, terlalu banyak perkara yang terjadi yang berlaku pada diri…

Syukur Alhamdulillah….itulah sebaik-baik perkataan tanda syukurnya dengan pemberian Allah yang bersifat sementara ini. Namun, hakikatnya kita tak akan terlari daripada diujiNya.  Seketika kita berada dalam keadaan sangat gembira, namun siapa tahu kegembiraan itu bakal direntap dengan tangisan yang menghiris kalbu..

Terimbau kembali aturan takdir yang Allah aturkan sesudah ku kembali dari Tanah Suci pada bulan Mei 2009…

Jun, 2009

Berpeluang menghadiri temuduga di universiti terkemuka

Julai, 2009

Berpeluang untuk melakukan program khidmat masyakat di Indonesia dan Cambodia.

Ogos, 2009

1) Setelah 27 tahun berlalu, terbuka hati untuk menjejaki ayah kandung.  Misi mencarinya dimulakan.

2) Memperolehi peluang untuk meneruskan pengajian diperingkat Master.

September, 2009

Misi jejak kasih berjaya dicapai.

Ku mula menjejakkan kaki di Negara orang untuk meneruskan cita-citaku.

Disember, 2009

Berpeluang melawati Korea

Januari, 2010

Menerima dan memulakan perkenalan  dengan en. w melalui email dan ym. Perkenalan antara keluargaku dan dia.

Mac, 2010

Pulang ke Malaysia selama seminggu.  Bersemuka dengan en. w dan berkenalan dengan keluarga beliau.  Bertunang seminggu sesudahnya.

April, 2010

Pulang ke Malaysia juga selama seminggu menguruskan urusan perkahwinan.

Mei, 2010

Sah menjadi isteri en. w.

Ayahku meninggal seminggu selepas perkahwinanku.. =(((

Seminggu balik ke Malaysia untuk berkenalan dan bertunang.  Seminggu juga digunakan untuk urusan dokumen perkahwinan. Seminggu juga selepas kumenerima insan baru alam hidupku, ku kehilangan insan tercinta.

Buat arwah abah,

Ya Allah Ya Maha Mengetahui, sesungguhnya takdir Engkau telah menentukan perpisahan kekal antara kami dengannya. Ampunkan segala dosa abahku. Perlapangkanlah dan sinarilah kuburnya.  Ya Ar Rahman, letakkan abahku didalam golongan yang Engkau redhai dan berkati.  Moga dia berada dalam golongan yang beriman.  Ya Ar Rahim, berilah kemudahan untuk setiap urusannya di alam sana. Aminnn.

Kini…perjuanganku perlu diteruskan, tanpa abah tercinta disisi kami sekeluarga.  Biarpun terasa sukar menerima kehilangannya secara mendadak, namun kami semua redha dan pasrah dengan takdir Ilahi.

May 22, 2010 Posted by | My Story .:DenTisT:. | | 1 Comment

Tidak Menunggu Sempurna

Bila ada manusia mengajak kepada kebaikan, kadangkala dia akan berhadapan dengan sindiran dan caci maki orang ramai. Tambah memburukkan, sindiran dan caci maki itu melemahkan kekuatan hati untuk terus menyebarkan kebaikan.

Antara kata-kata yang biasa kita dengar adalah:

“Ala, belajar pun tak habis lagi nak dakwah-dakwah”

“Diri pun tak berapa betul, nak ajak orang pada kebaikan”

“Ni dah hafal Al-Quran sepenuhnya ke, nak ajak-ajak orang buat baik ni?”

“Kau dah sempurna sangat ke?”

Dan begitulah antara ayat yang keluar, melemahkan semangat mereka yang ingin mengajak kepada Allah SWT. Kadangkala, alasan-alasan seperti itu, yakni alasan tak sempurna, belum cukup bersedia, ilmu masih tak banyak, dosa masih ada yang tak boleh tinggal, digunakan oleh kita sendiri sebagai jalan keluar untuk tidak bergerak menyebarkan kebaikan.

Adakah benar, hendak mengajak kepada kebaikan, diri kita perlu sempurna dahulu?

Kisah Abu Bakar RA

Dari kalangan lelaki dewasa, Abu Bakar RA adalah yang pertama beriman dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Jika kita memerhatikan Sirah Nabawiyah, selepas keimanannya, Abu Bakar mengajak ramai manusia untuk mengikuti jalan kepada Allah SWT ini. Antara yang diajaknya adalah:

1. Uthman bin Affan RA – satu dari 10 yang dijamin syurga.

2. Sa’ad ibn Abi Waqqas RA – Satu dari 10 yang dijamin syurga.

3. Talhah ibn Ubaidillah RA – Satu dari 10 yang dijamin syurga.

4. Abdurrahman ibn Auf RA – Satu dari 10 yang dijamin syurga.

5. Zubair Al-Awwam RA

6. Abu Ubaidah Al-Jarrah RA – Satu dari 10 yang dijamin syurga

Ini adalah antara yang diseru oleh Abu Bakar RA, sebaik sahaja Abu Bakar beriman kepada Allah SWT. Kalau diperhatikan, mereka yang didakwah oleh Abu Bakar RA pada awal keimanannya ini, kebanyakannya adalah sahabat yang dijamin syurga.

Kita teliti, Abu Bakar RA ketika itu baru sahaja beriman kepada Allah SWT. Adakah Al-Quran ketika itu sudah sempurna sehingga ada ayat-ayat yang boleh menguatkan seruan Abu Bakar? Adakah Rasulullah SAW ketika itu sudah menyempurnakan dakwahnya sampai pada Abu Bakar ada pelbagai teknik yang boleh dia gunakan? Adakah ketika itu orang Islam sudah ramai sampai Abu Bakar boleh menunjukkan si fulan itu, si fulan ini gembira mengikuti Islam?

Kita perhatikan, dalam keadaan serba kekurangan, Abu Bakar RA bergerak juga menyebarkan kefahaman Islam, mengajak kepada kebaikan. Sedangkan ketika itu baru awal waktu seruan Rasulullah SAW. Ayat Al-Quran pun hanya ada beberapa sahaja. Orang Islam hanya ada dia, dan keluarga Rasulullah SAW sahaja.

Jadi kenapa Abu Bakar RA ini mampu bergerak, berani menyeru manusia kepada Islam dalam keadaan kekurangan demikian?

Kerana dia beriman, yakin dengan apa yang disampaikan oleh Rasulullah SAW. Kerana dia melihat Islam itulah penyelesai kepada masalah insan, dan dia hendakkan Islam itu berada dalam jiwa-jiwa masyarakatnya.

Maka dia bergerak tanpa menanti sempurna. Tidak berlengahan. Tidak memberi alasan itu, alasan ini. Tidak juga jatuh dengan seksaan dan hinaan.

Perbaiki diri, dan ajak orang lain

Allahyarham Sheikh Mustapaha Masyur ada berkata:      “Islah nafsak, wad’u ghairak”

Ramai orang salah faham kata-kata ini dengan menafsirkan seperti berikut: “Perbaiki diri dulu, baru ajak orang lain”

Kalau benar itu maknanya, maka Sheikh Mustaphaa Masyur akan berkata begini:

“Islah nafsak, summa, ud’u ghairak” Perkataan summa di sini membawa maksud kemudian.

Kenapa dia menggunakan ‘dan’, bukannya ‘kemudian’?

Hal ini kerana, ‘dan’ menunjukkan kebersamaan, pada waktu yang sama. Manakala ‘kemudian’ menunjukkan kelewatan, bukan pada waktu yang sama. Maka, makna pada kata-kata “Islah nafsak, wad’u ghairak” hakikatnya adalah:

“Perbaiki diri kamu, dan(pada masa yang sama) ajak orang lain(memperbaiki diri macam kamu juga)”

Kenapa dia menyeru demikian? Kenapa Sheikh Mustapha Masyur tidak suruh kita ajak orang lain lepas diri kita dah sempurna? Kenapa masa tengah perbaiki diri kita sudah perlu ajak orang lain? Kenapa?

Hal ini kerana, manusia memang tidak akan mencapai kesempurnaan. Jadi, jika hendak tunggu sempurna, sampai kiamat pun tidak akan bermulanya seruan kepada kebaikan. Justeru, manusia perlu menyeru dengan apa yang sudah ada di tangannya. Dia ada sikit, dia bagi sikit. Dia ada banyak, dia bagi banyak. Pokoknya, dia memberi, berkongsi, menyeru ke arah kebaikan, mengajak manusia kembali kepada Allah SWT. Sebab itu, Rasulullah SAW bersabda:

“Sampaikan daripada aku, walaupun sepotong ayat”

Dan dengan kita bergerak mengajak manusia lain ke arah kebaikan, insyaAllah diri kita akan mempunyai satu rasa sensitif untuk menjalankan peningkatan. Hal ini kerana, kita akan merasakan satu tolakan untuk lebih memperkemaskan diri apabila kita mula menyeru manusia ke arah kebaikan. Ini juga satu ‘booster’ untuk peningkatan diri.

Guru saya ada berkata:

“Perempuan yang malas mencuci kukunya, apabila dia mencuci pakaian, maka kukunya akan tercuci sama”

Kebaikan, jangan dilewat-lewatkan…….

Allah SWT berfirman:

“Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;” Ali-Imran ayat 133.

Allah SWT juga mengingatkan kita berkenaan tindakan seorang lelaki yang apabila mendengar ummatnya menolak penyampaian rasul-rasul Allah SWT.  Allah menceritakan bahawa lelaki itu berlari dengan pantas di dalam ayat berikut:

“Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dalam keadaan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya: Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu” Surah Yaasin ayat 20.

Apa persamaan dua ayat ini?

Menyegerakan kebaikan.

Hal ini kerana, kalau kita tidak menyegerakan kebaikan, maka hakikatnya kita telah terjerumus dalam kerugian. Mari kita lihat ayat Al-‘Asr yang popular:

“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.” Surah Al-‘Asr ayat 1-3.

Ya, perhatikan ayat-ayat itu. Siapakah yang tidak rugi? Yang tidak rugi dalam hidup ini hanyalah mereka yang melakukan amal kebaikan, dan menyebarkannya pula.

Anda, nak untung atau hendak rugi?

Penutup: Sebarkanlah kebaikan, sebarkanlah kebenaran

Jadi jangan lengah lagi. Jangan takut untuk buat baik. Jangan takut untuk sebarkan kebaikan.

Bila bersembang dengan kawan, selitkan peringatan-peringat an. Bila menghadiri satu majlis, jangan lupa ambil peluang menyebarkan kebenaran. Bila mengetuai satu program, jangan lupa adunkan program itu dengan hubungan kepada Allah SWT.

Sebarkanlah kebaikan, sebarkanlah kebenaran. Gunakan segala ruang, peluang dan cara yang ada untuk menyebarkan kebaikan dan kebenaran.


Jangan lengah, jangan lewat-lewat.

Bergeraklah.

Bersegeralah.

Tidak perlu menanti sempurna.

Inilah salah satu jalan untuk berusaha menyempurnakan diri kita.


sumber: ms.langitilahi. com

February 8, 2010 Posted by | Tazkirah .:Read and Think:. | , , , , , | 5 Comments

Nak Jadi Doktor??

Nak Jadi Doktor??

Sekumpulan pelajar perubatan berkumpul untuk melihat seorang pensyarah melakukan pemeriksaan ke atas satu mayat..mereka berkumpul mengelilingi tempat mayat itu diletakkan..

“Dalam bidang perubatan, ada 2 kualiti yang sgt penting untuk menjadi seorang doktor”, kata pensyarah itu.

“Pertama.., kamu semua tidak boleh jijik melihat mayat”, katanya…sebagai contoh, pensyarah itu mencucuk satu jarinya ke dalam mulut mayat, menariknya semula dan menjilat jarinya itu.

“Sekarang, cuba kamu buat”, kata pensyarah itu.

Selepas beberapa ketika, barulah mereka mengikut apa yang mereka lihat. Seorang demi seorang memasukkan jari ke mulut mayat dan menjilatnya. Apabila semua pelajar selesai, pensyarah itu memandang ke arah mereka dan berkata….

“Kualiti kedua yang sangat penting adalah pemerhatian yang tajam. Seperti tadi….saya memasukkan jari hantu tetapi menjilat jaritelunjuk…..

SEKARANG…..TUMPUKAN PERHATIAN….
PAHAM!!!!!

Semua pelajar memandang antara satu sama lain……

January 30, 2010 Posted by | 1 | , | 1 Comment

TIPS untuk diri yang STRES

Terdapat beberapa tips yang kita boleh amalkan bertujuan mengurangkan tekanan hidup. Antaranya ialah :

1.     Biasakan diri berada dalam keadaan berwuduk

Jiwa kita akan menjadi tenang jika kita membiasakan diri mengambil wuduk sebelum melakukan pekerjaan. Kerja yang susah akan menjadi senang dan mudah diselesaikan. Para pelajar misalnya, disarankan agar membiasakan diri mengambil wuduk sebelum mengulang kaji pelajaran agar apa yang dibaca akan mudah diingati.

2.     Perbanyakkan membaca Al-Qur’an

Ganjaran yang besar akan diberikan Allah bagi sesiapa yang membaca Al-Quran walaupun satu ayat. Waktu yang sesuai bagi kita untuk membaca Al-Quran ialah selepas solat lima waktu dan waktu-waktu lain seperti ketika berehat dan sebelum tidur. Oleh itu, jadikanlah Al-Quran sebagai teman paling akrab pada sepanjang waktu.

3.     Banyakkan Solat Sunat

Sebagai makhluk paling mulia di sisi Allah, kita disuruh membanyakkan amal ibadat kita sehari-hari. Antaranya, dengan mendirikan solat sunat. Solat sunat hajat, solat sunat taubat, solat sunat tasbih adalah antara pelbagai solat sunat yang terdapat dalam Islam. Kita bangun pada sepertiga malam dan mendirikan solat-solat sunat tersebut agar beroleh ketenangan dan kekuatan daripada Allah.

4.     Selalu berdoa kepada Allah

Allah telah berpesan iaitu jangan menyembah selain daripada-Nya. Ini bererti kita disuruh berdoa hanya kepada Allah yang Maha Esa dan dilakukan secara berterusan. Waktu-waktu mustajab berdoa adalah pada malam Jumaat, tengah malam, pagi sebelum waktu Subuh, malam hari raya, ketika waktu azan dan iqamah. Insya-Allah, Allah akan memakbulkan doa setiap hamba-Nya yang benar-benar ikhlas. Namun, kita perlulah sedar bahawa sebarang rezeki tidak akan datang bergolek sekiranya tanpa usaha yang bersungguh-sungguh. Maka kita perlulah berusaha supaya mencapai sesuatu di samping berdoa hanya kepada Allah yang Esa.

5.     Bersangka baik dengan Allah

Kita sebagai manusia biasanya tidak akan terlepas daripada berhadapan dengan ujian dalam hidup. Semuanya itu adalah ujian daripada Allah yang Berkuasa bertujuan menguji keimanan kita sebagai hamba Allah. Oleh itu, kita mestilah bersangka baik dengan Allah dan janganlah menyalahkan-Nya jika terjadi sesuatu ke atas diri kita. Kita juga mesti percaya bahawa tentu ada hikmah di sebalik kejadian itu.

6.     Lakukan kegiatan luar seperti bersukan

Orang ramai selalu berkata bahawa badan yang cerdas akan membentuk otak yang cergas. Segala tekanan sewaktu bekerja akan dilupakan apabila kita melakukan aktiviti-aktiviti luar yang dapat menyihatkan tubuh badan seperti bersukan. Situasi akan menjadi lebih menggembirakan jika kita meluangkan masa membawa keluarga pergi beriadah. Ikatan kekeluargaan juga akan bertambah erat dan kukuh.

7.     Amal diet dengan disiplin yang kuat

Pengambilan makanan yang berlebihan dan tidak seimbang juga merupakansalah satu faktor tekanan sewaktu bekerja. Oleh itu, cara untuk mengurangkan tekanan adalah mengamalkan diet dengan disiplin yang kuat. Diet yang tidak terkawal akan menyebabkan kegemukan dan menimbulkan penyakit kronik yang lain seperti lemah jantung, darah tinggi, kencing manis.

8.     Menangis dengan sepuas hati

Tekanan yang dihadapi sekiranya melibatkan individu yang lain dapat diredakan melalui luahan hati kita dengan menuliskan rasa ketidakpuasan hati kita itu dalam sehelai kertas. Sikap cuba menyimpan perasaan tersebut dalam hati boleh menyebabkan diri merana. “Luaran lain hati lain” ada sesetengah individu apabila mereka mengalami sesuatu tekanan, mereka seolah-olah tidak menunjukkan permasalahan mereka itu. Sebagai contoh, bila dilihat bersama rakan-rakan tetapi dalam hatinya hanya Allah yang Maha mengurangkan tekanan yang dihadapi di tempat kerja.

9.     Hargai kebolehan diri sendiri

Kita perlu mempunyai satu sikap yang dipanggil yakin diri. Apabila kita mempunyai keyakinan diri, maka kita tidak akan mempunyai masalah untuk melakukan sesuatu pekerjaan yang disuruh oleh pihak lain sewaktu bekerja. Kita yakin bahawa kita boleh melakukan kerja yang disuruh dengan mudah dan tiada sebarang masalah yang dihadapi. Apa yang penting ialah, kita mesti menghargai kebolehan diri sendiri dan memulakan hidup dengan lebih ceria.

10. Cintai diri sendiri

“Cintailah diri kamu sendiri sebelum kamu mencintai diri orang lain”. Jelas daripada maksud sepotong hadis ini, kita dapat memahami bahawa kita perlu mencintai diri sendiri terlebih dahulu berbanding orang lain. Diri kita yang selama ini masih pada tahap lama dalam pekerjaan perlu dipertingkatkan dengan cara yang dinyatakan di atas. Kita perlu memulakan kehidupan kita dengan ceria dan penuh dengan senyuman.

p/s: makin stres, makin cepat nampak tua… ahaks

January 30, 2010 Posted by | Guide .:Resepi@Petua:. | , | 1 Comment

raHmat Ujian

December 5, 2009 Posted by | 1 | , | 2 Comments

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 87 other followers