Dr Waina

ku bukan sasterawan, bukan karyawan bukan jua wartawan tapi ku ingin berkarya di saat ku terdaya

kisah pendayung sampan

Kisah Pendayung Sampan

 

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan.
    
Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang   pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.

     Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian. Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian digoyang-goyang; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit dan berdasarkan pengalamannya, dia berkata di dalam hati,

     “Hmm. Hari nak hujan.”
     “OK, semua sudah siap. Mari kita balik ke darat” kata Professor itu.
 

Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan.
   
    
“Kamu dah lama kerja mendayung sampan?”
tanya Professor itu.   
    
“Hampir semur hidup saya.”
jawab pendayung sampan itu dgn ringkas.
 
    
“Seumur hidup kamu?” tanya Professor itu lagi.

     “Ya”. Jawab pendayung.
 
    
“Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?”  

     tanya Professor itu. 


Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya. Masih tidak berpuas hati, Professor itu   bertanya lagi,

     “Kamu tahu geografi?” 
Pendayung sampan itu menggelengkan kepala.   
    
“Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu.”

Kata Professor itu lagi,
“Kamu tahu biologi?”
   
Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. 
 
“Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?”
Professor itu masih lagi bertanya.
 
Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala.   
“Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.  Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu.  Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pendayung sampan.”

 

Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri.
 
    Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik.Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya,   
    
“Kamu tahu berenang?”

 
Professor itu menggelengkan kepala.   
    
“Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu.”

Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai.
 
 
 
Morale of the Story:
 
        Dalam hidup ini IQ yang tinggi belum tentu boleh menjamin kehidupan.   
Tak guna kita pandai dan tahu banyak perkara
JIKA tak tahu perkara-perkara penting dalam hidup. 

Adakalanya orang yang kita sangka bodoh itu rupanya lebih berjaya dari kita. Dia mungkin bodoh  dalam bidang yang tidak ada kena mengena dengan kerjayanya, tetapi “MASTER” dalam bidang yang diceburi.     

Hidup ini singkat. Jadi, tanyalah pada diri sendiri, untuk apakah ilmu yg dikumpulkan jika bukan utk digunakan dan boleh digunakan?

November 26, 2008 - Posted by | Cerita .:Bed Time Stories:. |

2 Comments »

  1. kalau tanya pasal gigi, insyaAllah saya boleh jawab,…
    tapi kalu suruh berenang, saya pun tak reti…
    huhuhu

    Comment by csakura82 | November 30, 2008

  2. betul jgk kn..kdg2 kepndian seseorg manusia bkn diukur ngan kelulusan..tp pengalaman hidupnye..isk3…

    Comment by udee2905 | April 14, 2010


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: