Dr Waina

ku bukan sasterawan, bukan karyawan bukan jua wartawan tapi ku ingin berkarya di saat ku terdaya

Hantaran Kahwen..

 

Sayang, tengok nih. Cantiknya Al Quran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran”  pekik Jamilah kepada Nabil…

Sini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita nak beli nih?” balas Nabil.

Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu Al Quran yang bakal dijadikan hantaran.

Tapi, yang ni lagi best, ada terjemahan arab” keluh Jamilah.
Ala , awak bukan reti pun bahasa arab” jawab Nabil. Tergelak Jamilah.
Berbahagia rasanya dapat calon suami seperti Nabil. Prihatin.

Apa yang saudara cari tu? Nampak seronok saya lihat,” tegur pakcik  berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang  pakcik dalam lingkungan 40-an.

Oh, kami cari Al Quran. Nak buat hantaran. Maklumlah, nak bina masjid” ..sengih Nabil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ..

“Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?” pakcik menyoal sambil tersenyum.

Aa… aa.. lama dah saya tak baca, pakcik” teragak-agak Nabil menjawab. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain.

Kalau gitu, tak perlu lah beli Al Quran kalau sekadar hantaran. Kesian AL Quran. Itu bukan kitab hiasan, dik” tegur pakcik berhemah.

Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni nak baca la” tiba-tiba Jamilah muncul dengan selamba jawapannya.

Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi”  cadang pakcik. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid.

” Ala , besar lah pakcik. Kami nak pilih nih. Kiut lagi” senyum Jamilah mengangkat bungkusan Al Quran warna unggu keemasan. Saiznya kecil.

“Jangan lupa baca ya” pakcik dengan selamba sambil meninggalkan pasangan tersebut.

Sibuk je la pakcik tu” Jamilah mengomel.

Nabil kelihatan serba salah. Mungkin ‘terpukul’ dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba.

Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek. Hari nan indah..Terlalu indah buat pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan.. Nabil dan Jamilah tidak sabar-sabar menantikan ucapan indah tersebut. Pak imam baru sahaja sampai.

“Assalamualaikum semua” ucapan salam Pak Imam bergema.

Nabil bagai hidup semula. Dirinya terkejut. Jantung bagai gugur serta merta. Mungkin tidak percaya apa yang dipandangnya dihadapan. Ahli-ahli keluarga berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam. Mukanya berseri-seri. Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih.

Inikah pengantin hari ini?” tegur selamba Ustaz Saad.

“Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak…. usta.. ustazz..” jawab Nabil mengigil. Jamilah juga terkebil-kebil melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 2 bulan lalu.

“Oh, sebelum tu, saya suka mendengar bacaan adik Nabil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin” cadang Ustaz Saad.

Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz Saad merupakan antara orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap setiap hari Khamis selepas maghrib.

Nabil menelan air liur. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya. Peluh membasahi baju melayu satin berwarna putih.

“Ss.. su.. surah apa ustaz?” Nabil cuba mengagahkan diri.. Jamilah masih melihat dari tepi tirai. Memegang kepalanya. Seperti mengagak benda yang sebaliknya berlaku..

“Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa’d” kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi. Surah Ar Rad

Surah Ar Ra’d ….”Apa benda nih” detik hati Nabil.

Bismillahirrahmaan irrahim.. ALL..MAA. . RIII..!!” berlagu Nabil.

Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan gelak. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan. Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas.

Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam AL Quran. Adik Nabil, cara bacanya seperti begini : A’uzubillahiminnass yaitaanirrajim. .. Bismillahirrahmanir rahim.. ALIF.. LAMM.. MIMMM… RAA..” kedengaran suara gemersik Ustaz Sa’ad. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama AL Qurannya.

Nabil berasa seperti kilat menyambar kepalanya..

“Nabil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu Al Quran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah olah menghina AL Qura n. Beli AL Quran kemudian menaruh di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim” tazkirah sudah bermula. Orang ramai memang senang cara penyampaian ustaz Sa’ad.

“Tinggi mana pun kamu belajar, tiada gunanya kitab yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya sehingga hari kiamat. Nabil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab Al Quran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan, dia pasti dilaknat oleh Al Quran itu sendiri. Tetapi beruntungnya orang-orangnya memanfaatkan Al Quran setiap hari, membacanya, menghafalnya, mengamalkan menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi  pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya.. ”  penutup Ustaz Sa’ad sudah dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya.

Hari semakin cepat berlalu.

Nabil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab Al Quran yang menjadi hantaran pertunangan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari.

Pit.. Pit! Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya Nabil. SMS dari ustaz Sa’ad tiba. Jamilah senyum disisi suaminya, Nabil..
 
………………………………

October 9, 2009 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:., Tazkirah .:Read and Think:. | | 2 Comments

Saya Nak Jadi Isteri Kedua ^_*

 

Oleh `Izzat Anwari bin Hasni

Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

“Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!” pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

“Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… ” Fatimah mula sebak.

“Tak. Maksud saya…”

“Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!” potong Fatimah dengan kasar.

“Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?” suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa.Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini. Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning.

Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

“Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak. Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agamayang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri.

 Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain. Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikrisekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiriperjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak? Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tanpa segan silu.

“Sudi,” jawab Nusaibah ringkas.

“Er, betul ke ni?” tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin. Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit.

Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

“Kenapa saya?” tanya Fikri ingin tahu.

“Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak,” jawab Nusaibahyakin tetapi sedikit malu.

“Baiklah,” jawab Fikri tersenyum.Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini. Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawaNusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya. Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

“Abang, saya nak tanya boleh?” sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

“Ye sayang?” jawab Fikri sambil memandu. “Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,” luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

“Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa,” Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

“Yeke? Dia datang program tu rupanya,” jawab Nusaibah riang.  Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

“Kita dah sampai,” Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya. Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

“Itu isteri pertama abang,” Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

“Mana bang?” Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

“Tak nampak pun,” Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

“Siapa nama isteri pertama abang?” Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

PERJUANGAN, ” jawab Fikri.

*******************************************************************************

Ya Allah, semoga aku dapat menjadi isteri kedua kepada seorang pejuangMU, menjadi madu kepada Perjuangan pejuangMU, dan semoga aku menjadi sayap kiri yang begitu berharga buat suamiku yang Kau jodohkan untukku..amin..amin ya rabbal alamin….

Sweet_Autumn_Morning

June 1, 2009 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:. | , , | 15 Comments

Mana satu PILIHAN?

 

Saya bertanya kepada emak, “Mana satu pilihan hati,  orang yang sayangkan kita atau yang kita sayang? ”

Mak jawab, “dua-dua bukan..”
Saya tercengang.. Mak mengukir senyuman.
“Pilihan hati mak adalah yang sayangkan kita kerana Allah..” Saya menarik nafas dalam-dalam.

“Macam mana nak tau orang tu sayang kita kerana apa?” Mak diam sekejap berfikir dan

kemudian tersenyum.
Rasanya mak dapat menduga apa yang sedang bermain dalam hati anak perempuannya. Mana mungkin saya mampu menyorokkan rahsia hati dari mak sedangkan sekilas saya pun mak mampu membacanya.

“Yang paling tahu hanya Allah..” mak merenung dalam-dalam wajah anaknya.

“Kerana hanya Allah mampu membaca hati hambaNya.. ” mak menyusun ayat-ayatnya. “Dan keikhlasan kerana Allah itu akan terserlah keberkatannya tanpa perlu sengaja ditonjokan oleh seseorang tu..”

 

Saya memintas, “Tak faham..”
Mak menyambung

“Cinta di dalam jalan Allah.. Bertemu kerana sama-sama mencari redha Allah..”

 

Mak menyambung lagi,

“Begini, setiap insan yang bergelar manusia telah Allah ciptakan berpasang-pasangan. rasa ingin dikasihi antara seorang suami dan isteri suatu fitrah. Automatik boleh ada daya tarikan magnet tu..”

Wajah saya merah, sedikit cemas jika mak dapat mengesan gelora jiwa muda ini.. Mak menyambung “Setiap manusia telah Allah tetapkan rezeki, jodoh dan maut sejak azali lagi.. Persoalannya ialah.. Siapakah jodohnya itu?” mak berhenti seketika. Saya tunduk malu, cuba menyorokkan rasa panas di pipi. Emak buat-buat tidak nampak.

Secret Admire
“Kakak, mak dulu masa remaja ada secret admire.. Rajin betul dia hantar surat ..Masa tu mak dah tahu yang bercinta sebelum kahwin ni tak halal..Dan masa tu mak tekad tak mahu layan sebab mak takut arwah tok wan kena seksa dalam kubur… Mak sedar mak anak yatim, anak orang miskin, adik beradik ramai.. Mak nak belajar sungguh-sungguh. . Lama budak tu tunggu mak..
Akhirnya mak bagi kata putus, mak hanya akan membalas cinta dia jika dia sah suami mak.. Dan dia memang bukan jodoh mak, maka tak pernah dia menerima balasan cinta tu.”

 

Mak merenung jauh. Saya merapatkan badan kepada emak, semakin berminat dengan kisah lama mak..

“Mak memang tak ada perasaan lansung pada dia ke?” saya menyoal sambil memandang tajam wajah mak.

Emak ketawa kecil. “Walaupun mungkin ada, mak tak pernah bagi peluang pada diri

mak untuk mengisytiharkan perasaan tu..  Mak takut pada Allah. Mak bukan seperti rakan sebaya mak yang lain.. Mak, seperti kakak..” mak memandang saya sambil memegang pipi dan dagu saya.

Kemudian tangannya mengusap rambut di kepala saya.
“Mak anak ustaz ustazah.. Tapi zaman tu ustaz ustazah nya masih berkebaya pendek dan ketat. Tok wan mak kiyai. Mungkin berkat doa keturunan sebelum ni yang soleh-soleh, hati mak tertarik sangat pada agama walaupun tiada sesiapa yang mendorong.. Bila di sekolah, mak pelajar pertama yang bertudung.. Mak membawa imej agama. Kawan-kawan dan cikgu-cikgu panggil mak dengan gelaran mak Aji.. Sebab zaman tu hujung 70an dan awal 80an tak ramai lagi yang bertudung betul menutup auratnya.. Zaman tudung nipis dan nampak jambul. Kemudian kawan-kawan mak  sikit-sikit ikut bertudung. Akhirnya kami semua dipanggil di perhimpunan. Kami dimarah guru besar kerana bertudung sedangkan ustazah kami bertudung tapi nampak jambulnya..” emak melemparkan pandangan ke lantai. “Selepas tu ustazah jumpa kami secara persendirian. Ustazah kata dia tak mampu nak pakai seperti kami. Dia suruh kami teruskan..” sambung emak. Ada getar di hujung suara emak.

 

Kisah silam perjuangan emak di sekolah dahulu sikit-sikit emak ceritakan pada saya. Itulah juga salah satu inspirasi kepada saya untuk bangkit semula setiap kali terjatuh ketika berjuang di sekolah dulu.
“Mungkin kerana personaliti mak, mak menjadi tempat rujukan kawan-kawan mak.. Jadi, bila mak nak ambil sesuatu tindakan, mak kena fikir betul-betul sama ada tindakan mak tu akan menyebabkan Allah marah atau tidak. Mak ayah berdosa tak? Dan maruah pembawa agama terjejas tak? Kalau mak membalas cinta si lelaki tadi, bermakna mak sedang menconteng arang di muka-muka pembawa-pembawa agama. Orang akan pandang serong terhadap orang yang bertudung sedangkan kesilapan tu hanya seorang dua yang buat. Besar fitnah akan timbul apabila orang-orang agama mengambil ringan batas syariat duhai anak..” mak menelan air liurnya.

 

 Saya diam. Fikiran saya sedang cuba memahami maksud mak saya.

Adakah ia suatu diskriminasi?
“Kakak.. Jatuh cinta perkara biasa. Apabila kita jatuh cinta pada seseorang, itu tandanya ada sesuatu keistimewaan pada seseorang tu. Apatah lagi orang yang kita jatuh cinta tu di atas jalan dakwah ni..Tetapi kita kena ingat.. Kita tak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai.. Bercouple mungkin.. Tetapi bukan berkahwin… Kerana kita berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah dah tetapkan sejak azali.. Dan tak mustahil orang yang kita paling benci itulah jodoh kita yang kita akan dikahwinkan dengannya..

 

 Tiba-tiba air mata saya mengalir. Argh! Ego saya kalah bila mendengar hujah emak.

 

Emak meneruskan,

“Allah itu Maha Adil.. Dia tak pernah menzalimi hambaNya..

Sesungguh nya, yang selalu menzalimi hambaNya ialah diri hamba tu sendiri.. Sebabnya hamba tu degil. Dia mahukan yang bukan haknya, yang bukan milik dia. Mencintai seseorang tidak semestinya memilikinya. Dalam Islam, kita dah diajar untuk saling mencintai antara satu sama lain seperti diri sendiri.. Jadi apabila kita mencintai saudara perempuan, kita bebas peluk dia. Tetapi bila dengan lelaki, kita ada batas-batasnya.

Orang kafir kata batas-batas ini suatu diskriminasi, tetapi sebenarnya batas-batas syariat itulah yang memelihara kehormatan seorang lelaki dan seorang perempuan. Cuba kakak renungkan, kita mengenali seorang insan yang amat baik, sempurna agamanya dan rajin. Lalu kita jatuh hati padanya. Ditakdirkan jodohnya dengan insan lain, kita pula dengan yang lain.. Tetapi itu tidak bermakna ukhwah antara kita dan dia terputus.. Kita dan dia sama-sama mencari redha Allah.. Kita dan dia masih boleh sama-sama bekerjasama untuk mencari redha Allah.. Perbezaannya, dia halal untuk isterinya sedangkan untuk kita, dia tetap lelaki ajnabi seperti yang awalnya.” emak berhenti seketika..

Bukan luar biasa
Tentu kering tekak emak menerangkan kepada saya persoalan hati ini. 

“Kakak.. jadi di sini mak nak kakak faham, jatuh cinta bukan perkara luar biasa..Dan berkahwin pun bukan suatu jaminan untuk tak jatuh cinta pada lelaki lain.. Kerana itulah ramai isteri yang curang, suami yang curang..   Ada orang tukar pasangan macam tukar baju.

 

Apa yang penting ialah kita kena perjelaskan pada diri kita supaya setiap kali kita jatuh cinta, jatuh cinta itu kerana kita jatuh cinta kepada Pencipta dia. Kita bagi tau pada diri kita berulang kali yang kita mencintai Allah, kerana itu kita mencintai si dia.

 

Letakkan Allah sebagai sempadan hati kita, segala perkara yang kita cintai dan sayangi termasuk mak abah adalah kerana mencintai Allah.. Dan apabila kita membenci seseorang atau sesuatu, beri tahu pada diri sendiri berulangkali yang kita benci sekian-sekian hal kerana Allah semata-mata.”

 

“Kakak.. Hati kita ni walaupun dalam dada kita sendiri, ia tetap bukan milik kita. Kita tak mampu untuk mengawalnya. . Hanya Allah yang boleh memegangnya. . Sebab tu kita kena dekatkan diri dengan Allah.. Sebab kita nak dia pegang kukuh-kukuh hati kita. Bila dia pelihara dan masuk dalam hati kita, itulah nikmat lazatnnya bercinta. Masa tu biarpun satu dunia menyakiti kita, kita tak rasa sakit sebab kita asyik dengan nikmat bercinta dengan Allah..Bercinta dengan Allah sangat berbeza dari bercinta dengan manusia. Kerana tentulah pegalaman bercinta dengan lelaki kaya,rupawan, sempurna dan bijaksana tak sama rasanya bercinta dengan lelaki miskin, hodoh,cacat dan dungu.. Betapa nikmatnya cinta Allah, hanya mereka yang pernah merasai sahaja yang mampu mengerti. ”

 

 

Redha

“Kakak.. Walau siapapun jodoh yang Allah hantarkan untuk kakak, terimalah dengan hati yang redha.. Tak mustahil dia adalah orang yang kita benci.   Kalau yang kakak sayang, tak jadi hal lah.. Tapi kalau dapat yang kakak tak nak, lantaran kelemahan yang ada pada dia, ingatlah bahawa dalam diri setiap insan telah Allah ciptakan dengan kelebihan masing-masing. Dan mungkin kakak ada kekuatan yang dapat mengubah si lelaki tadi supaya hidup dia bermakna dan mungkin kakak sahaja yang mampu mencungkil kelebihan yang ada pada dia.. Mungkin juga si lelaki ini ada sesuatu kelebihan yang kakak sangat-sangat perlukan yang satu dunia tak mampu bagi pada kakak.. Alangkah bertuahnya kakak kalau kakak mengerti setiap pemberian Allah dan belajar untuk bersyukur.. ” Sekali lagi berjuraian air mata saya turun. Terasa lemah lutut hendak berdiri.
Emak menarik tubuh saya dan memeluk erat. Pelukan emak sangat-sangat kuat.
“Emak dah didik anak emak dari belum lahir untuk mencintai Allah.. Sekarang emak serahkan anak emak yang mak sayang sangat ni pada Allah untuk Dia pelihara..” Emak mengakhiri kata-katanya dengan suara sebak dan air mata yang mengalir ke bahu saya.

 

Renung-renungkan dan selamat beramal…

 
“The Beauty of Life does not depend on how happy you are. But how happy others can be. Because of You!!!..”
from: Tmn2Syurga (www.ukhuwah.com)

January 4, 2009 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:. | , | 6 Comments

Mari Menyanyi

Semangat Yang Hilang

Jika engkau seorang

Juang hingga titisan

Rempuh tak berharapan

Nanti aku disana

Diufuk pemikiran

Lalu menghayatinya

* Di dalam kubur manapun

Jasad aku ditanam

Aku akulah jua

Kita laksanakan

Mata hati yang damai

Disana kejujuran

** Semarak impian

Segunung harap dujulang

Usah diragukan

Keupayaan diri

Api yang membara

Mengikutkan kata apa

Jawapannya disini

Semangat kita hilang

( * ulang)

Semangat yang hilang

Kita cari pulang

( ** ulang)

na…na…na…na..na

na…na…na..na..na

Terimbas dalam ingatan sebuah lagu yang mengamit kenangan,  Kenangan yang cukup indah, ketika zaman memulakan pengenalan tentang “kehidupan sebagai seorang pelajar pergigian”..well, at first it was a nightmare but now after i had got through all of it, it becomes so memorable and sweet dream for me.. (^_^)

November 15, 2008 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:., My Story .:DenTisT:. | , , , , | 1 Comment

~Si Kupu Kupu & Si Semut~

 

~Si Kupu Kupu dan Si Semut~

 

 

 

Suatu malam, ketika semut ingin ke kamar, terlihat si kupu-kupu, indah sekali, cantik menari-nari di depan mata semut.  Setiap helaian sayapnya memikat hati si semut, menari-nari melebarkan sayapnya, memikat sesiapa yang melihatnya. 

 

Si semut sedar dirinya hanya semut. 

 

Semut menyeru si kupu-kupu, tapi dia si kupu-kupu yang indah, berbeza dengan si semut..tapi sayang..tika dia menari-nari dia jatuh. 

Semut lihat sayapnya patah..


Semut memandang sayu, lahir dari hatinya perasaan cinta pada si kupu-kupu.  Laksana hebatnya kuasa cinta , si semut lupa dirinya hanya semut, manakan mungkin bersama si kupu-kupu, terbang bersama melayang ke tepi langit, menerajau indah pelangi, merasai kesejukan awan dan bersama menikmati embun malam..

Dengan perasaan sayu si semut berjalan pulang, kembali ke tempat asalnya, jauh dari keindahan alam, jauh dari langit dan bintang yang hanya sesuai untuk si kupu-kupu.  Tetapi tika kaki semut ingin melangkah meninggalkan si kupu-kupu yang terdampar, si kupu-kupu memangil si semut. 

 

Si semut terus melangkah kerana sedar dirinya berbeza dengan si kupu-kupu. 

 

Setiap langkah terasa cukup berat, si kupu-kupu terus mengikut si semut dengan susah payah.  Dengan sayapnya yang patah,dia mengikuti si semut.  Setiap heretan sayapnya di tanah, cukup membuatkan hati si semut pilu.

 

Pilunya hati si semut lantas diangkatnya si kupu-kupu. 

 

Semut memang dilahirkan dengan kekuatan manakala si kupu-kupu dilahirkan dengan kecantikannya.


Bersusah payah si semut mengangkat si kupu-kupu kembali ke tempat semut.  Dalam perjalanan pulang si semut diejek,ditertawa oleh sekalian penghuni rimba.  Sekalian rimba pelik melihat si semut sedang memapah si ratu. 

 

Tidak layak sekali.

 

Si semut kuatkan hati dan semangat

membawa si kupu-kupu kembali ke tempat asalnya.  Akhirnya selamat tiba dan si semut baringkan si kupu-kupu lalu dirawatnya, dicarinya ubat-ubatan bagi merawat sayap yang patah.

Ingin sekali si semut melihat si kupu-kupu sembuh, kembali menari-nari di bawah cahaya bulan.  Dicarinya di seluruh rimba ubat-ubatan yang terbaik. 

 

Jauh sekali..

Setiap peluh dibiarkan mengalir kerana jauhnya si semut berjalan mencari ubat hingga luka kaki si semut.  Kerana hebatnya cinta si semut pada si kupu-kupu, darah yang terkeluar dibiarkan mengalir. 

 

Akhirnya si semut jumpa jua bunga yang mampu merawat sayap si kupu-kupu dan juga helaian daun dari pokok yang sama untuk merawat kaki semut yang luka.

Tetapi semut tiada daya dan masa.  Si semut hanya mengambil bunga untuk dibawa pulang.  Helaian daun terpaksa ditinggalkan kerana si kupu-kupu semakin tenat.  Perjalanan pulang semakin dekat, dengan kaki yang mengalirkan darah, dengan peluh yang memercik, si semut sampai jua..

Si semut dengan penuh perhatian merawat si kupu-kupu  Usaha si semut merawat si kupu-kupu,menyebabkan

 

…….si kupu-kupu turut jatuh hati pada si semut.

 

Si kupu-kupu berkata jika sayapnya sembuh akan dibawa semut melihat keindahan langit.  Si semut berasa gembira mendengar kata-kata si kupu-kupu lalu dirawatnya si kupu-kupu sepenuh hati..dengan kuasa Tuhan si kupu-kupu sembuh jua..

Si semut menangis tanda gembira hingga semut terlupa dirinya turut sakit akibat mencari bunga bagi menyembuhkan si kupu-kupu. Si kupu-kupu terbang dan terus menari-nari di hadapan si semut.

 

Dengan darah yang masih mengalir dari kaki si semut, si semut menyeru hiba, meminta si kupu-kupu mengotakan kata-katanya.
tapi..

si kupu-kupu lupa..dia terus menari-nari..semakin jauh..jauh dari si semut, dan semakin jauh dari pandangan si semut..

 

Si semut ingin mengejar, ingin sekali hati semut mengejar..tapi kaki semut luka berdarah..semakin teruk..tiada daya untuk mengejar..
si semut hiba
..

 

Si semut baring di atas tempat baringnya si kupu-kupu dahulu.. meratap sayu.

 

Dengan linangan air mata, si semut memanggil-manggil si kupu-kupu.. Suara si semut cukup sayu

 

..hingga seluruh alam rimba dan angkasa turut menangis lantaran sayunya suara si semut, kerana alam rimba dan angkasa lah yang menyaksikan daya usaha si semut menyelamatkan si kupu-kupu..

 

Hari berganti hari..

 

 

Si kupu-kupu terus menari-nari di bawah cahaya bulan..

Si semut semakin tenat..Darah membasahi pembaringan si semut, tempat bermula si kupu-kupu dirawat oleh si semut..

 

….Di dalam hati semut, tidak meminta si kupu-kupu membawanya ke langit, tapi cukuplah si kupu-kupu menyapu darah dan peluh yang mengalir tika menyelamatkan si kupu-kupu dahulu.. cukuplah seketika si semut merasa kehangatan sayap indah si kupu-kupu memeluk si semut tika semut diragut nyawanya…

 

Si semut memandang bulan.. mengharap dapat melihat si kupu-kupu menari-nari di depan matanya buat kali terakhir…

 

Si kupu-kupu tiada.. hanya cahaya bulan menyirami tubuh si semut tika nyawanya diragut…….

 

 

Penulis asal : farfenna

Sumber :www.ukhwah.com

 

October 25, 2008 Posted by | Cerita .:Bed Time Stories:., Chosen .:Karya Pilihan:. | , , , , | 4 Comments

[LELAKI] itu susah

Wahai kaum hawa, cuba hayati kata-kataku sejenak…

Jika kamu melayannya dengan baik, dia fikir kamu jatuh cinta kepadanya.
Jika tidak, kamu akan dianggapnya sombong.

Jika kamu berpakaian cantik, dia fikir kamu sedang cuba untuk menggodanya.
Jika tidak, dia kata kamu kekampungan.

Jika kamu berdebat dengannya, dia kata kamu keras kepala.
Jika kamu berdiam diri, dia kata kamu tak ada IQ tinggi.

Jika kamu lebih pintar daripada dia, dia akan jatuh air muka.
Jika dia yang lebih pintar, dia bilang hebat.

Jika kamu tidak cinta padanya, dia akan cuba mendapatkanmu bermati-matian.
Jika kamu mencintainya, dia akan cuba untuk meninggalkanmu.

Jika kamu beritahu dia masalahmu, dia kata kamu menyusahkan.
Jika tidak, dia tuduh kamu tidak mempercayainya.

Jika kamu cerewet padanya, dia anggap kamu seperti seorang pengasuh .
Jika dia yang cerewet pada kamu, itu kerana dia mengambil berat.

Jika kamu mungkir janji kamu, kamu tidak boleh dipercayai.
Jika dia yang ingkari janjinya, dia melakukannya kerana terpaksa.

Jika kamu menyakitinya, kamu sangat kejam.
Jika dia yang menyakitimu, itu kerana kamu terlalu sensitif dan terlalu sukar
untuk dijaga hati.

Jika kamu mengatakan hal ini pada lelaki-lelaki, mereka pasti bersumpah semua
ini tidak benar…

 

October 23, 2008 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:. | , , | 4 Comments

Ku Redha dgn KetentuanMu

 

Kisah ini bermula dengan pertemuan 2 orang kenalan melalui org tengah.  Bila hati sudah bersedia memikul tanggungjawab, semuanya akan terlaksana.  Perkenalan lelaki dan perempuan bermula selepas lelaki ini melihat perempuan itu di masjid dan lelaki ini sentiasa mencari perempuan ini dan satu hari dia ternampak perempuan ini sedang bergembira di majlis konvokesyen kawannya.


Dan setelah semuanya selesai
kawan kepada kawan perempuan itu menyatakan bahawa kawan dia ingin berkenalan dengan perempuan itu. Tanpa diduga permintaan lelaki itu diterima oleh perempuan itu. Perkenalan tanpa perempuan itu mengenali wajah lelaki itu dan hanya lelaki itu sahaja yang melihat wajah perempuan itu.


Dan setelah beberapa bulan mereka saling kenal mengenali,
lelaki itu membuat keputusan untuk meneruskan niat yang murni itu dan dalam pada masa itu juga kedua-duanya membuat solat istikharah untuk mendapatkan petunjuk dan mencari jawapan yang sebenar…setelah berkali-kali melakukan solat itu, jawapan yang ditemui adalah sama. Hanya sms penghubungnya dan tidak sekalipun perempuan itu mendengar suara lelaki itu.


Dan lelaki itu berjanji dia akan menerangkan segala-galanya melalui telefon suatu ari nanti…betapa gembiranya perempuan itu mendengar janji itu…janji itu pasti akan terlaksana kerana
lelaki ini seorang yang berpegang pada janji dan seorang yang boleh dikatakan alim…rutin harian sebagai seorang pegawai yang masih baru menjawat jawatan ini selepas tamat belajar adalah hidup dgn cara islam, solat berjemaah dgn kawan2. Menjadi tanggungjawb dia membela nasib keluarga agar dapt hidup senang.


Dan tiba masanya lelaki itu menyempurnakan niatnya.  Setelah selesai berbuka puasa dan diumumkan esok adalah hari raya aidilfitri, lelaki itu pulang ke rumah bersama-sama dengan kawannya. Semasa dalam perjalanan pulang dia mengarahkan kawnya berhenti di suatu tempat dan dia membelikan topup sebanyak RM60 untuk membuat panggilan itu. Bagi lelaki itu panggilan telefon itu amat bermakna bagi dia kerana janji harus ditunaikan.

Malangnya dalam perjalanan pulang mereka cuba mengelak seorang budak yang sedang melintas jalan tapi takdir yang menentukan segala-galanya…mereka berdua terlantar di hospital yang mana seorang cedara di paha dan lelaki itu berada dalm keadaan koma.

Di waktu itu laungan takbir raya bergema di semua tempat tapi dia tidak dapt bersama-sama melaungkan takbir itu…dan di saat dia sedang bergelumang dengan sakaratul maut, janji dia pada perempuan itu tidak tertunai kerana  janji dia dengan penciptanya lebih penting dari janji di dengan perempuan itu. Janji yang telah ditetapkan oleh penciptanya untuk dia kembali ke alam lainpada waktu yang sama.


Akhirnya dia menunaikan janjinya dengan Allah..
terpisah lah roh dari badan walaupun banyak janji lain yang tidak dapt dilaksanakan.., dan di saat itu perempuan itu menantikan lelaki itu mengotakan janji tapi malangnya lelaki tu senyap tanpa berita…Keesokan harinya perempuan itu mendapat berita bahawa lelaki itu di timpa kemalangan pada malam mereka berjanji,TANPA sempat perempuan itu menziarahi lelaki itu untuk melihat wajah lelaki itu, lelaki itu telah meninggalkan perempuan itu buat selama-lamanya

Betapa remuk hati perempuan itu mendengar berita yang pilu di saat org lain sedang berseronok menyambutkan hari raya yang penuh bermakna itu.  Setelah kematian lelaki itu, perempuan itu membaca catatan lelaki tu yang tertera janji lelaki itu pada perempuan itu.

Dalam catatan itu dia sebenarnya ingin melangsungkan perkahwinan secepat yang mungkin kerana TIDAK MAHU lebih banyak perkara yang tidak elok terjadi dek hubungan yang tidak sah. Janji itu membuatkan lelaki itu mengorbankan hajat keluarganya iaitu menggunakan wang hasil titik peluh dari pekerjaannya sendiri.


Katanya dia mengumpulkan duit itu untuk melaksana perkahwinan itu tapi
malangnya duit digunakan juga oleh keluarganya tapi BUKAN untuk urusan lain tapi urusan pengebumiannya….Hajat lelaki itu ingin berjumpa dengan keluarga perempuan dan melihat bakal isteri dengan lebih dekat tidak kesampaian.


Dan di dalam dompet lelaki tersebut terdapat gambar perempuan itu. Gambar itu diambil sendiri oleh lelaki itu semasa majlis konvokesyen pada ari tu tanpa pengetahuan sesiapa walaupun kawan lelaki tersebut.

 

Semuanya sudah ditentukan oleh ilahi.


Terbuktilah bahawa petunjuk hasil dari solat istikharah itu adalah BENAR. 

 

Dalam mimpi itu menyatakan bahawa mereka bersama-sama di jalan yang satu dan apabila terjumpa persimpangan jalan, mereka terpisah.

 

Berpisah di antara dua alam….dan setiap kali takbir raya bergema ingatan itu tidak akan luput.  Qada’ dan qadar telah ditentukan.

 


Betapa
SUKAR untuk mencari orang yang sanggup berkorban demi kita, walaupun kesanggupan itu tinggi melangit, dia BUKAN milik kita.  Dia milik penciptanya….

 

 

Kita mengharap panas sampai ke petang tapi hujan di tengahari &

disebalik hujan kita dikurniakan pelangi yang indah dan jarang dapat dilihat…..

lihatlah disebalik kejadian pasti ada hikmahnya

hadiah yang tidak ternilai.

 

Al-fatihah…

 

sumber: www.raudhah.com

October 11, 2008 Posted by | Cerita .:Bed Time Stories:., Chosen .:Karya Pilihan:. | , , , , , , , , , , , , , , , | 6 Comments

PAKU DI DINDING HATIMU

PAKU di DINDING HATImu___________________________________________________________________________

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja.
Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku.

“Untuk apakah paku-paku ini ayah?” tanya pemuda tersebut.

“Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita
ini, bagi melepaskan kemarahan mu” jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak
37 batang paku pada tembok batu tersebut.  Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan.

Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, di mana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira.
Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu
satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan.

Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku
tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata

“Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah, tak kisah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatam mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal.

SAHABAT adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan. Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita. 

 

 

 

 

 

October 10, 2008 Posted by | Cerita .:Bed Time Stories:., Chosen .:Karya Pilihan:. | , , | 1 Comment

MY Beloved

_______My Beloved___________
                                     by I A    

There was a time in my youth,
When Islam was only a custom.
They said, “Say lah ilaha illa-llah
And pray you’ll go to Heaven.”

Ah, how simple, no struggle in this.
Just a word, and simple act.
Thereafter, I’m absorbed in this world again
With my “assured” place in Paradise intact.

But this was not to be my fate
For Allah chose to guide my heart.
I learnt of a man who struggled so hard
When his mission was from the start.

The story of someone who had morals,
Spoke gently; kindness he knew.
Never fearing to say what’s right,
His conviction in Islam was true.

The touch of his hand was as soft as silk
To comfort a crying child
To mend his clothes or do the chores,
Never complaining, he always smiled.

His smell was always of musk,
And cleanliness he kept at his best.
Stark contrast with the heroes of today,
Who stink of beer and sweat.

He held the hands of his Companions,
Unashamed to play with many children.
So modest, so humble, a perfect example
That strangers could not recognize him.

His eyes slept little for nights were precious,
His prayers he treasured much greater.
To pray Tahajjud in the depths of night,
Seeking forgiveness, and nearness to his Creator.

He broke his tooth for me at Uhud
And bled for me at Ta’if.
He cried for me, tears of concern,
Just so I could have this belief.

His enemies admired his teachings,
Uniting every religion, every clan.
Till Islam came to every corner of the world,
O, but indeed he was only a man.

To own a house or build his wealth,
Was not his main priority.
To establish Islam was more essential,
To bring us under a higher authority.

Don’t you want him to plead for your case
When before Allah the Judge you stand?
Don’t you wish to be around his fountain,
A burning desire to drink from his hand?

So I love him more than all creation,
My leader, my humble Prophet.
Muhammad was a mercy to all mankind
And to me he is my beloved.

October 8, 2008 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:. | , | 3 Comments

manusia hari ini….

Manusia hari ini suka bersangka-sangka
Ada sangkaan baik…Ada sangkaan buruk…

Orang yang suka beribadah disangka riak
Orang yang relax disangka malas
Orang yang pakai baju baru disangka menunjuk
Orang yang pakai baju buruk disangka zuhud (hina)

Orang yang makan banyak disangka pelahap
Orang yang makan sikit disangka diet
Orang yang baik disangka buruk
Orang yang buruk disangka baik

Orang yang suka senyum disangka mengejek
Orang yang masam disangka merajuk
Orang yang bermuzakarah disangka mengumpat
Orang yang diam disangka menyendiri

Orang yang nampak menawan disangka pakai susuk
Orang yang nampak ceria disangka membela

Mana kita tahu …
Yang diam itu kerana berzikir kepada Allah

Mana kita tahu …
Yang senyum itu kerana tujuan bersedekah

Mana kita tahu …
Yang diam itu kerana mengenangkan nasib masa depan dirinya

Mana kita tahu …
Yang menawan itu kerana bersih hati dan mindanya

Mana kita tahu …
Yang ceria itu kerana cergas cerdas otaknya

 

October 8, 2008 Posted by | Chosen .:Karya Pilihan:., Tazkirah .:Read and Think:. | , | 1 Comment